Johan Budi Yang Tak Setuju Perppu Ormas, Silahkan Saja Ke MK

bogorOnline.com-

Juru Bicara Kepresidenan Johan Budi mengatakan banyak yang salah sebut terkait Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) nomor 2 tahun 2017. Perppu tersebut bukan hal baru, melainkan koreksi dari Undang-undang Nomor 17 tahun 2013 tentang keormasan.

Hal itu diungkapkan Johan di Hotel Santika Semarang usai menjadi pembicara dalam seminar Manajemen Komunikasi Pemerintahan di Era Digital. Menurutnya, banyak yang menyebut peraturan Perppu itu sebagai Pembubaran Ormas. Namun penyebutan tersebut salah. “Banyak yang salah sebut Perppu pembubaran ormas,” kata Johan, Kamis (13/7/2017).

Johan menjelaskan, salah jika menganggap Perppu itu merupakan hal baru. Sebab Perppu yang baru dikeluarkan tersebut mengoreksi Undang-undang 17/2013 tentang keormasan yang sebelumnya sudah ada. “Ada beberapa hal yang tertuang dalam Perppu nomor 2 tahun 2017 ini yang kemudian menambah atau mengoreksi UU nomor 17 tahun 2013. Sudah diumumkan pak Wiranto,” sebut Johan. Saat ini Perppu nomor 2/2017 masih menunggu persetujuan DPR. Johan mengatakan, jika ada yang tidak setuju dengan keberadaan Perppu itu, maka bisa mengajukan lewat prosedur hukum yang berlaku.

“Perppu kan di DPR, harus pakai mekanisme hukum juga. Melalui apa? Ya misalnya dengan judicial review di MK. Siapapun kalau tidak setuju ada mekanismenya,” tandas Johan. “Saya ingin meluruskan persepsi yang salah. Ini bukan Perppu pembubaran Ormas,” imbuhnya. Menurutnya Perppu itu ada karena awalnya muncul dari reaksi publik karena adanya ormas anti-Pancasila. Kemudian presiden memerintahkan Menko Polhukam Wiranto untuk melakukan kajian.

“Kalau mengikuti prosesnya, nggak ujug-ujug (tiba-tiba). Sebelumnya reaksi publik terhadap ormas-ormas anti-Pancasila. Presiden kemudian memerintahkan Menko Polhukam untuk melakukan kajian, dibuatlah Perppu. Setuju tidak setuju, itu hal lumrah,” jelas Johan. Sementara itu Menteri Komunikasi dan Informasi, Rudiantara mengatakan sosialisasi soal Perppu ormas ini terus dilakukan. Pihaknya bersama Kemenko Polhukam juga bergerak cepat agar masyarakat tahu. “Sekarang sosialiasi di pusat, karena baru kemarin diumumkan. Saya juga mau sosialisasi dengan Menko Polhukam,” terang Rudiantara di lokasi yang sama.(rul)

Sumber:detik.com

Comments