Hasilkan Rp 4,9 Triliun, Rossi jadi Atlet Paling Tajir

LESMO- Valentino Rossi menjadi atlet Italia yang memiliki penghasilan terbesar sejak tahun 2000 dengan penghasilan 350 juta euro (Rp 4,97 triliun).

Sejak berkarier di ajang balap motor Grand Prix (500cc dan MotoGP) mulai tahun 2000 hingga 2017, The Doctor memperoleh pendapatan 20 juta euro per tahun.

Penghasilan tersebut didapat dari gaji sebagai pebalap, pendapatan dari sponsor, dan perusahaan VR46. Penghasilan terbesar Rossi terjadi sepanjang musim 2007 hingga 2010.

Ketika itu pendapatan per tahun Rossi mencapai kisaran 28 juta euro hingga 32 juta euro. Sepanjang musim 2007 hingga 2010, Rossi berhasil merebut dua gelar MotoGP bersama Yamaha pada musim 2008 dan 2009.

Dari data yang ditunjukkan Eurosport Italia, penghasilan terendah Rossi dalam era MotoGP terjadi pada musim 2014. Ketika itu pebalap asal Italia tersebut hanya meraih 17,5 juta euro atau setara Rp248 miliar dalam satu tahun. Total sepanjang 2000 hingga 2017, Rossi telah menghasilkan 350 juta euro.

Tahun ini Rossi merupakan pebalap MotoGP dengan gaji terbesar ketiga, di bawah Jorge Lorenzo dan Marc Marquez. Namun dengan ketenarannya dan perusahaannya, Rossi mampu meraih pendapatan per tahun lebih besar daripada kedua pebalap tersebut.

Salah satu hal yang mendongkrak pendapatan Rossi tahun ini adalah keberadaan perusahaan VR46. Pada 2015, VR46 sukses meraih keuntungan hingga lebih dari 2 juta euro. Jumlah itu naik 800 ribu euro dari tahun sebelumnya.

VR46 kini bukan hanya sekadar perusahaan merchandise. Pada 2014, VR46 mulai merambah ke dunia balap Grand Prix dengan membentuk tim Moto3. Musim ini VR46 untuk kali pertama beraksi di kelas Moto2.

Menariknya, kehadiran Rossi juga menguntungkan bagi MotoGP. Pihak MotoGP diprediksi akan kehilangan sekitar 90 juta euro dari hak siar, sponsor, dan penjualan tiket jika Rossi pensiun usai musim 2018. (cex/cnn)

Comments