by

Dihajar Corona Kota Seks ini Tobat Masal

AMSTERDAM – Ketika pandemi virus corona berkecamuk pada Maret dan April lalu ada yang berbeda di pusat kota Amsterdam. Tak ada lagi pekerja seks berpakaian minim, memamerkan diri dalam jendela-jendela kios-kios di gang kecil Stoofsteeg atau biasa disebut Red Light District. Begitu juga para wisatawan yang biasa memelototinya pun tak ada lagi.

Kedai kopi di berbagai plaza seperti Rembrandtplein dan Leidseplein yang menawarkan ganja untuk wisatawan hisap bersama minuman keras pun harus tutup.

Amsterdam kini bak kota hantu, wisatawan yang saban bulannya berjumlah 1 juta wisatawan ini tak ada lagi datang. Jumlah wisatawan yang datang itu memang melebih populasi warga setempat di Amsterdam.

Mengutip Bloomberg, Mascha ten Bruggencate, yang memimpin dewan distrik pusat Amsterdam mengatakan kondisi saat ini menunjukkan sesungguhnya wajah kota. “Itu menunjukkan betapa sedikit orang yang benar-benar tinggal di pusat itu dan betapa sedikitnya yang ditawarkan penduduk setempat. Kita perlu mengubah itu,” ujar Bruggencate.

Momentum penyebaran covid yang meluluhlantakan kota Amsterdam memang ingin dijadikan waktu tepat untuk merubah ibukota Belanda ini.

Kota-kota dan negara-negara di seluruh dunia sedang mempelajari apa yang perlu mereka lakukan secara berbeda di era pasca-Covid19. Untuk Amsterdam, yang 19 juta wisatawan tahunannya menghasilkan lebih dari 6 miliar euro atau sekitar US$ 6,8 miliar dalam pendapatan.

Walikota Amsterdam Femke Halsema menyusun rencana pada akhir Mei untuk melakukan perubahan di kota yang dipimpinya itu.
Di antara langkah-langkah yang sudah diberitahukan ke dewan setempat termasuk membeli properti dan membatasi izin untuk memastikan bahwa kota tua itu tidak hanya dihiasi dengan toko-toko yang menjual cinderamata, ganja dan wafel yang disabuni Nutella tetapi memiliki perusahaan tempat penduduk dapat bekerja, rumah tempat mereka bisa toko dan outlet hidup dan grosir yang melayani mereka.

Ini adalah pertama kalinya upaya semacam itu dilakukan. “Urgensi untuk memikirkan pusat kota di masa depan,” kata Halsema dalam surat itu yang mencatat kota terlalu bergantung pada wisatawan.

Tanda-tanda perubahan itu pun datang, setelah Adyen NV, salah satu perusahaan fintech paling sukses di Belanda mengatakan akan menyewa kantor seluas 17.000 kaki persegi di jantung kota.

Karyawan muda Adyen suka bekerja di kota yang semarak, sehingga mereka dapat, misalnya, mengunjungi toko buku saat istirahat atau minum bersama di teras terdekat setelah seharian bekerja,” kata Chief Financial Officer Ingo Uytdehaage.

Pemerintah setempat telah secara aktif berusaha menarik perusahaan di sana, kata Angelique Schouten, seorang eksekutif di Ohpen, perusahaan fintech lain yang pindah beberapa pintu ke bawah delapan tahun lalu.
“Sudah ada eksodus perusahaan di sini dalam 15 tahun terakhir,” katanya.

“Dengan kedatangan Adyen, keseimbangan sudah kembali di jalan kita,” tambah Schouten.

Bagian penting dari rencana pemerintah untuk mengkonfigurasi ulang Amsterdam adalah untuk membuat rumah bordil keluar dari kota tua dan mengekang kedai kopi yang melayani wisatawan.

Amsterdam memang menjadi kota wisata populer dengan hiburan seks, narkoba dan pesta-pesta yang terjadi di kota.
Tetapi selama bertahun-tahun, seperti di Venesia dan Barcelona, banjir pengunjung telah membanjiri kehidupan lokal dari pemabuk atau pengincar pelacur.

Situasi di kota yang penuh wisatawan menikmati kota malahan membuat warga lokal kehilangan kenyamanan. Beberapa warga ada yang menempelkan foto diri mereka di jendela mereka dengan tanda yang bertuliskan, “Aku Tinggal Di Sini.”

“Mobil polisi harus melewati beberapa kali sehari di sini untuk membersihkan kekacauan,” kata Paul, 52 tahun yang telah tinggal di salah satu dari banyak gang di Red Light District selama 16 tahun.

Seorang konsultan wiraswasta yang ingin memberikan nama belakangnya, Paul mengatakan dia muak dengan semakin meningkatnya jumlah wisatawan yang buang air kecil atau muntah melalui pintunya.

Dia ingin pemerintah setempat menutup jendela prostitusi dan kedai kopi, dan membawa kembali pengecer lokal. “Mereka harus memberikan kembali daerah ini kepada warga, ” katanya.

Pihak berwenang setempat telah mendiskusikan dan menerapkan banyak ide selama bertahun-tahun, seperti pembatasan sewa turis dan larangan toko yang melayani mereka.

Dewan bahkan telah mencoba membeli pemilik rumah bordil untuk membuat mereka pindah. “Titik kritisnya sekitar tahun 2014,” kata Geerte Udo, CEO Amsterdam & Partners, agen branding kota.

“Semua orang mulai menyadari bahwa lebih banyak tidak selalu lebih baik. Melayani ekonomi wisata telah menjadi satu-satunya tujuan dari lokasi yang paling ramai.

Sebaliknya, rumah bordil yang tumbuh subur tidak ingin pergi. Para pelacur yang bekerja di 330 rumah pelacuran di Red Light District menganggap daerah itu sebagai tempat yang aman, dan melihat turis sebagai aliran pendapatan terbesar mereka.

Pandemi telah menghantam bisnis seks dengan keras. Banyak pekerja seks telah pulang ke Eropa Timur atau bekerja secara ilegal.
Dan meskipun rumah bordil akan dibuka kembali pada bulan September, mereka berharap untuk menghasilkan hanya 30% dari pendapatan normal karena sebagian besar wisatawan menjauh.

“Segala sesuatunya tidak berjalan baik bagi kami,” kata Masten Stavast, kepala Agapi, sebuah perusahaan yang menyewakan 31 rumah bordil kepada para pelacur.

Sementara kesengsaraan finansial dari perusahaan penyewaan rumah bordil mungkin telah memberi kota itu kesempatan untuk membelinya.

Jadi, itu mungkin bukan strategi kemenangan. Upaya lebih dari satu dekade yang lalu untuk membeli lebih dari 100 rumah bordil menjadi bumerang karena nilai properti jatuh tanpa ada bisnis kelas atas yang ingin pindah.

Pemilik kedai kopi yang menjual ganja juga sama-sama waspada terhadap upaya untuk membatasi penjualan kepada wisatawan.

Paul Wilhelm, co-pemilik dua kedai kopi, salah satunya adalah yang tertua di Amsterdam, mengatakan akan sangat buruk untuk bisnis.

Dengan hilangnya turis asing, toko-tokonya – yang salah satunya menjadi lokasi syuting adegan pada 2004 bersama Brad Pitt dan Matt Damon untuk film “Oceans Twelve” – telah kehilangan 50% dari pendapatan mereka.

Banyak kedai kopi akan gulung tikar karena mereka membutuhkan penjualan lokal, katanya.

Dia memperingatkan bahwa pihak berwenang mungkin bertindak terlalu jauh untuk membatasi kedai kopi – yang mungkin dilakukan secara rahasia dan dikriminalisasi.

“Seorang turis mungkin awalnya tertarik ke kedai-kedai kopi, tetapi orang-orang ini juga memesan hotel, mengunjungi sebuah restoran dan akan pergi naik perahu pulang pergi di kanal,” katanya. “Mereka menghabiskan uang. Masa ekonomi akan sangat sulit di tahun-tahun mendatang, kita juga membutuhkan pekerjaan,” ujarnya.

Sumber Kontan.com

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed