by

Isu OTG, Fakta Atau Rekayasa

Sebuah Kontemplasi Geopolitik

 

Oleh : Kurniawan Nata Dipura

Editor : Saeful Ramadhan

Tatkala kolonialisme bersenjata telah dianggap masa lalu, karena dalam proses selain bising oleh desing peluru, high cost, atau butuh koalisi beberapa negara dan banyak pasukan, juga diperlukan “restu dunia” —resolusi PBB— akibat konsep HAM telah mengglobal. Dan yang utama, bahwa melalui kekuatan senjata pun BELUM TENTU BERHASIL ketika dilawan oleh militansi pejuang lokal sebagaimana pengalaman Amerika (AS) beserta NATO dan ISAF di Afghanistan, contohnya, atau kekalahan AS di Vietnam, kekalahan Cina sewaktu menginvasi Vietnam, ataupun tatkala 10 November 1945 di Bumi Pertiwi mereka dipukul mundur oleh arek-arek Suroboyo dengan berbekal senjata seadanya. Setidaknya hal-hal di atas menjadi rujukan utama mengapa elit dan negara kolonialis meninggalkan tata cara penjajahan terbuka.

Kecenderungannya kini memilih model kolonialisme nirmiliter, asimetris lagi senyap daripada manuver bersenjata yang gaduh.

Di tengah peperangan global secara senyap bertajuk coronavirus disease 2019 (Covid-19) sekarang, secara open agenda, bahwa tata kehidupan baru alias new normal merupakan ujud perubahan peradaban yang diharap oleh para pemilik hajatan di satu sisi, karena terdapat (geo) ekonomi yang ingin dicaplok, tetapi secara hidden agenda, itulah modus devide et impera —(geo) strategi— yang disisipkan secara permanen di hampir segala urusan dalam keseharian hidup di sisi lain.

Adanya fenomena baru yaitu isu orang tanpa gejala (OTG) pada kasus pandemi Covid-19, contohnya, kuat diduga bahwa isu dimaksud merupakan hidden agenda titipan dari segelintir elit globalis (non-state actor) agar merebak rasa saling curiga-mencurigai antara sesama, entah kawan, saudara, curiga terhadap lingkungan sekitar dan yang utama ialah tidak percaya lagi dengan sistem kehidupan (offline) yang selama ini dijalani, termasuk lazimnya segala bentuk ritual agama-agama di dunia.

Ya. Sepertinya publik tidak hanya disuguhi fenomena OTG, tetapi hendak digiring pada agenda sekularisasi global dimana ritual agama hanya boleh dilakukan di ranah privat —stay at home, social distancing dan lain-lain— tidak boleh dijalankan di ranah publik sebagaimana lazimnya. Apakah rencana mereka sukses?

Catatan kali ini, tidak mengkaji peperangan senyap antara non-state actor versus state actor ber-isu pandemi, tidak pula membahas perang asimetris antara korporasi soft power melawan korporasi hard power tetapi hanya sekilas untuk menyambung narasi saja.

Tidak boleh dipungkiri, daya tawar publik di era pandemi hampir tidak berdaya dan tak berkutik jika menyangkut keselamatan rakyat sehingga cenderung menerima dan “pasrah” atas setiap clue keprotokolan dari otoritas global (WHO). Keselamatan rakyat itu hukum tertinggi, kata Cicero. Tidak salah. Ketika ada isu OTG, contohnya, selain ditelan tanpa selidik tanpa kritik serta dianggap logis sebab datang dari otoritas berwenang. Tentang OTG, agaknya publik juga pasrah setelah sebelumnya secara sadar dan patuh atas clue (dan internalisasi) keprotokolan seperti stay at home, work from home, jaga jarak fisik, social distancing dan lain-lain. Mengapa? Ya. Tanpa disadari, clue tersebut mencabut tradisi serta kearifan lokal, menggeser tata cara spiritual agama-agama, juga mengubah secara radikal budaya offline menjadi online.

Retorika nakal pun muncul, jangankan terjangkit Covid-19, sedang hujan saja pasti timbul gejala-gejala sebelumnya, ada mendung mungkin, atau suara petir, gemuruh gludug dan lain-lain; sekali lagi, jangankan terpapar corona, sedang orang sehat saja yang ingin ke toilet, misalnya, juga ada gejala, entah mules, gelisah, kebelet pipis, dan lain-lain. Gejala dalam sebuah peristiwa adalah keniscayaan. Itu alamiah. Inilah diskusi dan kontemplasi soal OTG berbasis geopolitik.

Mengakhiri tulisan ini, ada indikator aktual, bahwa nantinya pasca demonstrasi, atau usai kerusuhan dan penjarahan massal yang dipicu isu G Floyd di beberapa kawasan di Negara Bagian Amerika, termasuk New York dan Washington, apakah kelak kurva terpapar Covid-19 bakal naik, tetap atau justru turun? Ini juga parameter untuk melihat apakah isu OTG cuma hyper-reality alias realitas semu, atau memang benar-benar fakta riil dan ilmiah?

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed