Bryan Adams Kesal, Gitar Vintagenya Dinodai

bogorOnline.com

Seperti dilansir salah satu media online nasional, penyanyi Bryan Adams mengalami musibah saat berada di bandara utama Kairo, Mesir. Pasalnya, seluruh koleksi alat musik, termasuk salah satu gitar vintage berharga telah dinodai oleh petugas bea cukai.

Adams berada di bandara Internasional Kairo pada Selasa, 15 Maret 2016  menjelang konser di negeri Piramida itu. Petugas bea cukai awalnya menolak mengembalikan peralatan musik. Namun akhirnya dikembalikan pada Jumat, 11 Maret. Adams pun menemukan gitarnya telah dibubuhi dengan tulisan spidol warna hijau yang tidak dapat dihapus.

Itu adalah semacam identifikasi bea cukai. Bahkan, menurut Adams,  semua alat musiknya ditandai termasuk harmonika. Adams kemudian memposting foto alat musiknya yang dibubuhi tulisan ke Instagram untuk menunjukkan tanda hijau pada instrumen paling berharga – gitar Martin D-18 1957 bernilai ribuan dolar. “Masalahnya adalah, itu adalah gitar vintage dari 1957 dan instrumen tua sangat rapuh,” katanya.

Seorang petugas di bandara Kairo mengatakan apa yang dialami Adams bukan hal baru. “Sistemnya sama. Berbicara dengan syarat anonim karena ia tidak berwenang berbicara kepada media, petugas menambahkan,” katanya.

“Kami menandainya untuk memastikan item yang sama yang datang di negara dan yang meninggalkan negara.” Ini bukan pertama kalinya alat musik Adams ditandai oleh petugas bandara. Dia mengunggah ke Twitter pada Juli 2015 untuk menyatakan bahwa salah satu gitarnya telah ditulis oleh staf Canada Air.(rul)

ARTIKEL REKOMENDASI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *