by

Vokal Tahu Bulat Mengena di Hati Masyarakat

Kemang – bogoronline.com – Tahu bulat digoreng dadakan, lima ratusan, gurih gurih nyoi.

Vokal pedagang tahu bulat, yang memanfaatkan pengeras suara (speaker, red) mengena di hati masyarakat.

Informasi yang dihimpun, beberapa bulan terakhir, ada tren penjual tahu bulat yang berkeliling menggunakan mobil bak terbuka dan khas dengan rekaman suara dalam menjajakannya.

“Tahu bulat, digoreng dadakan, lima ratusan, gurih gurih nyoi…,” begitu terdengar saat mobil tahu bulat ini melintas.

Penasaran, suara siapakah yang mengisinya? Saat ditanyakan kepada penjualnya, mereka mengatakan bahwa suara yang diputar berulang-ulang ini ternyata merupakan rekaman suara pemiliknya.

“Itu bos saya yang ngerekam suaranya di kontrakan,” kata seorang penjual tahu bulat, Ade, di Bogor, Jumat (8/7) ini.

Ade salah seorang pedagang tahu bulat yang keliling di wilayah kecamatan kemang dan rancabungur mengatakan, rekaman suara tersebut sudah dipakai sejak tahu bulat berkembang di daerah Cianjur.

Ia menceritakan, tahu bulat ini awalnya berkembang di daerah Cianjur dan Sukabumi selama hampir dua tahun, karena sudah tidak begitu ramai lagi, akhirnya para pedagang ini pindah ke wilayah Kabupaten dan Kota Bogor.

Sistem penjualan tahu bulat ini terbilang sistematis. Para penjual tahu bulat ini tergabung dalam grup-grup. Grup terdiri atas tujuh mobil pedagang tahu bulat.

Para pedagang datang dari daerah Cianjur dan Serang. Di Bogor, para pedagang dari satu grup berkumpul di satu kontrakan di wilayah Jambu Dua.

“Nah, kalau rekaman suaranya sama, berarti itu dari satu grup,” ujar Ade.

Para pengelola menyediakan bahan utama berupa tahu bulat yang didatangkan dari wilayah Cianjur dan Tasikmalaya.

Lalu, untuk mobil, para pengelola menyewakannya kepada para pedagang dengan biaya Rp 100.000, sudah lengkap dengan tempat penggorengan dan atap terpal.

“Sehari paling harus keluar uang Rp 50.000 untuk bensin. Minyak goreng dan bumbu sekitar Rp 90.000. Belum lagi untuk uang makan dua kali sehari, minimal 20.000 harus ada,” katanya.

Setiap satu butir tahu bulat yang terjual, ia harus menyetor kepada pengelola sebesar Rp 250. (ale/fan)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed