Mana Lagi Yang Kau Dustakan, PKL PU Citeureup Biang Kerok Kemacetan

CIBINONG-
Mana lagi yang didustakan terkait masalah yang selalu ditimbulkan oleh
Pedagang Kaki Lima (PKL) liar
di wilayah Citeureup Jalan Ruas lingkar Pasar Pu (Fisabilillah) milik oknum.

Hal itu seperti penjelasan Kanit Lantas Polsek Citeureup AKP Taryana mengatakan, keberadaan Pedagang Kaki Lima (PKL) tersebut memang amat mengganggu kelancaran lalu lintas dan menambah semrawut kerena sudah memenuhi badan jalan. Apalagi masih ia menambahkan, PKL itu jelas-jelas menggunakan bahu jalan untuk berjualan, sehingga pihaknya berharap kepada Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP).

“Segera menertibkan PKL PU itu,” ujarnya saat dihubungi bogorOnline.com belum lama ini.

Sebelumnya, Ketua Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bogor Kukuh Sri Widodo mengatakan, memang saat Reses di Kecamatan Citeureup dirinya banyak sekali mendapatkan keluhan dari warga yang merasa terganggu dan resah akibat adanya PKL terutama di Jalan PU dan harus segara ditertibkan oleh Satuan Polis Pamong Praja (Satpol PP) jangan sampai dibiarkan saja, seperti sekarang ini.

“Ini penggeseran PKL PU sifatnya segera jangan lama-lama, kerena sudah sangat menggangu Ketertiban umumĀ (Tibum). Ditambah bangunannya juga saat ini sudah permanen tegak berdiri di Jalan Umum milik Pemkab Bogor,” ujarnya saat ditemui bogorOnline.com di gedung Dewan belum lama ini.

Kukuh menambahkan, ditambah ada kesan penagak Peraturan Darah (Perda) tebang pilih dalam menertibkan PKL yang berada disekitar Citeureup. Karena keberadaan PKl yang kecil-kecil sudah digusur, tetapi yang ada di PU sampai sekarang tidak juga dibereskan. Lanjutnya mengatakan, ini aturan digunakan jangan tumpul ke atas tajam ke bawah. Sehingga Satuan Kerja Perangkat Darah (SKPD) terkait mulai dari Satpol PP, Dinas Perhubungan (Dishub), Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR).

“Harus bisa membereskan masalah di atas jangan diam saja seperti sekarang ini kondisinya,” tegas Kukuh.(rul)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *