by

Yang Tampak Sehat Belum Tentu Tidak Akan Terpapar Covid-19

BOGORONLINE.com, Bogor Tengah – Wali Kota Bogor Bima Arya memberikan sambutan sekaligus arahan dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Rencana Kerja Perangkat Daerah (RKPD) Kota Bogor tahun 2021 melalui saluran video conference dari kediaman pribadinya, Selasa (21/4/2020).

Bima Arya menilai, cara pandang dan tafsir terhadap ujian yang sedang dialami dunia saat ini sangat menentukan langkah ke depan.

“Terjadinya persoalan di lapangan, terjadinya ketidaksamaan dalam pergerakan di lapangan, itu menurut hemat saya berasal dari frekuensi yang berbeda dalam menafsirkan ujian ini,” ungkap Bima.

“Mari kita sama-sama satukan frekuensi kita untuk memandang apa yang terjadi hari ini. Sebagai orang sempat diisolasi 22 hari di rumah sakit dengan segala cobaan dan ujiannya, saya sampaikan kepada Bapak Ibu sekalian bahwa apa yang kita hadapi sekarang ini adalah sesuatu yang luar biasa dan tidak biasa,” tambahnya.

Bima menyebut, bahwa apa yang terjadi saat ini bukan sekedar persoalan pandemi, juga bukan ujian kesehatan saja.

“Ini adalah ujian keimanan bagi kita semua. Itu pondasinya. Yang membuat saya Alhamdulillah bisa bertahan, survive, memiliki semangat, ikhtiar saya mencoba untuk memahami sebagai ujian keimanan dan dimensi spiritual. Saya kira Tuhan Yang Maha Kuasa melemparkan ujian ini kepada kita semua ada tujuan yang ingin dicapai. Apa itu? yaitu kita evaluasi semua yang kita lakukan selama ini. Artinya, kita maknai apa yang hari ini terjadi sebagai momentum untuk melakukan muhasabah atau reflektif dari semua yang kita miliki dan semua yang kita lakukan selama ini,” jelasnya.

Diyakini Bima Arya, bahwa segala sesuatunya tidak ada yang instan di dunia ini, salah satunya soal kesehatan.

“Kesehatan itu bukan hal yang instan. Orang-orang yang situasinya memburuk itu karena kesehatannya kurang baik. Jadi mencegah Covid-19 ini bukan hanya dengan meminum sebanyak mungkin vitamin dan berjemur selama mungkin, bukan. Tapi membangun sistem kesehatan yang betul-betul permanen,” terang dia.

“Tidak ada yang kebal dari Covid-19. Pemain basket, pemain bola, atlet renang, semua dalam kondisi fit dan bugar bisa terpapar dan positif. Jadi bagi yang sekarang olahraga dengan tiba-tiba, sering, itu tidak menjamin tidak terkena Covid-19, tidak. Tetapi tingkat kebugaran kita yang maksimal, itu menentukan daya tahan kita ketika kita terpapar,” katanya.

Sistem daya tahan tubuh tersebut disejajarkan Bima Arya terhadap daya tahan sebuah daerah dalam bertarung melawan Covid-19 yang ditentukan oleh sistem politik dan sistem kepemimpinan kita.

“Saya melihat banyak sekali daerah yang tertatih-tatih, tergopoh-gopoh dalam menghadapi Covid-19 ini karena tidak adanya sistem leadership dan politik pemerintahan yang efektif. Begitu pula di daerah-daerah lain dan di negara-negara lain. Tetapi sistem pemerintahan yang efektif, yang kokoh, ini akan membuat kita bisa menanggulangi ini. Izinkan saya untuk mengapresiasi Pak Wakil Wali Kota beserta unsur Pak Ketua DPRD dan Forkopimda yang dari jauh saya lihat telah sangat baik berkoordinasi untuk menanggulangi wabah Covid-19 di Kota Bogor ini,” ujarnya.

Menurut Bima Arya, kondisi dunia tidak akan sama lagi usai digempur wabah Covid-19. Banyak hal yang akan berbeda mulai hari dan ke depan.

“Cara kepemimpinan kita, cara kita menyusun anggaran, cara kita menggunakan IT, sistem kesehatan kita, sistem bisnis dan lain-lain akan banyak berbeda. Ini ibarat dunia di reset ke nol kembali, untuk dikaji kembali,” ungkap Bima.  

Bima Arya pun mengajak jajaran Pemkot Bogor menjadikan momentum tersebut untuk membangun sistem dan mengevaluasi semua yang dimiliki.

“Semua tidak akan sama lagi, harus ada banyak penyesuaian. Terkait dengan Musrenbang kali ini, itu pun seperti itu. Ruang perencanaan kita akan jauh lebih kecil karena menyesuaikan kemudian dengan kondisi dan target tingkat global maupun nasional. Pertumbuhan ekonomi yang kemungkinan besar akan minus, jumlah penduduk miskin yang akan bertambah dan pengangguran akan meningkat,” jelasnya.

Untuk itu, kata Bima, tidak bisa lagi menggunakan asumsi, target dan indikator yang lama.

“Semua akan berubah mulai dari global, nasional dan kita sesuaikan dengan tingkat lokal. Jadi semangat itu yang harus kita miliki sekarang. Kita tidak usah malu tidak usah ragu, mari kita realistis untuk melakukan evaluasi semua,” kata Bima.

Dalam Musrenbang RKPD 2021 tersebut, tampak mengikuti jalannya kegiatan secara online Ketua DPRD Kota Bogor Atang Trisnanto, Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim, Sekda Kota Bogor Ade Sarip Hidayat, para pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD), pimpinan BUMD hingga Camat dan Lurah se-Kota Bogor dari lokasi yang berbeda-beda. (prokompim)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed