by

Dapur Umum, Menyalakan Semangat Gotong Royong

Banyak hal tidak terduga terjadi ketika pandemi covid19 mulai melanda. Diantaranya kondisi
ekonomi di banyak keluarga anjlok. Para pedagang kehilangan pemasukan, para pekerja
sebagian kena PHK sebagian dipotong gajinya dan pekerja harian susah mendapat upah.
Kondisi ini menimbulkan kesulitan di banyak keluarga. Termasuk untuk bisa makan sehari-hari.
Realitas itulah yang mendorong berbagai pihak kemudian berjibaku menyalakan semangat
gotong royong. Membantu menyediakan dan memberi makan para tetangga serta orang-orang
yang kesulitan.

Di tingkat kelurahan, para Lurah bergerak memimpin warga menghidupkan dapur-dapur umum.
Caranya bermacam-macam. Di Kelurahan Baranangsiang misalnya. Disana, setiap hari warga
yang mampu menyumbang nasi box dalam program Warga Bantu Warga. Kecuali hari Kamis, TP PKK setempat mengambil alih dengan memasak makanan dan membagi sekitar 50 – 70
nasi box.

“Dapur umum disini sudah berjalan sejak Maret dan mendapat giliran masak setiap
Kamis,”ujar Lurah Baranangsiang, Juandi Rahmaja.

Hal serupa berlangsung di Kelurahan Sempur.

“Disini masaknya terkadang dibagi di tiga dapur,
terkadang di satu tempat dapur umum yang sudah ditunjuk,” ujar Lurah Sempur, Marissa.

Anggaran untuk memasak 50 – 100 box dengan menu berbeda setiap harinya itu, diperoleh dari
para donator. Penerimanya termasuk mereka yang menjadi ODP (Orang Dalam Pemantauan),
Di Kecamatan Bogor Tengah, selain Sempur, empat kelurahan lain melakukan hal serupa
disusul kemudian tujuh kelurahan lainnya.

Menurut Camat Bogor Tengah, Abdul Wahid, pihaknya
juga menyediakan lumbung pangan di kantor kecamatan.

“Ketika diperlukan bahan makanan seperti beras, minyak, mie dan sarden bisa langsung didistribusikan ke kelurahan-kelurahan,” katanya.

Dana merupakan faktor menentukan. Untuk itu berbagai cara dilakukan. Cara unik dilakukan
Kelurahan Tegal Gundil, Bogor Utara. Mereka menyelenggarakan donasi koin.

“Jadi Anggaran dapur umum juga dibantu dari donasi koin,” ujar Camat Bogor Utara, Dudi Fitri Susandi.

Dari koin yang terkumpul dan donasi lain serta sumber pembiayaan lain, Kelurahan Tegal Gundil
juga bisa memberikan sembako kepada warga yang membutuhkan dan menyumbang APD ke
Rumah Sakit. Paket makan yang jumlahnya rata-rata berkisar antara 50 sampai 250 box di setiap kelurahan,
didistribusikan secara berbeda-beda. Di Kelurahan Sukasari misalnya, bantuan dihantar ke
masing-masing rumah warga yang membutuhkan.

“Selain untuk memastikan penerima tepat sasaran, cara ini juga untuk mempererat ikatan batin antara kader dan warga,” ungkap Fitria Wahyuni, Ketua Tim Penggerak PKK Kelurahan Sukasari. Mereka yang menerima termasuk
kaum dhuafa, anak yatim dan para janda sepuh. Hal serupa berlangsung di Kelurahan Lawang Gintung. Hari itu 100 nasi box siap diantarkan ke rumah masing-masing warga yang dibantu pada saat jam makan siang. Setiap rumah
mendapatkan paket sesuai jumlah anggota keluarganya.

“Dapur umum kami sudah digelar sejak Maret dan di bulan puasa kami membagikan takjil untuk berbuka,” ungkap Riswan
Makmur, Lurah Lawang Gintung.

Selain dari swadaya, kebutuhan dapur umum dibantu Gugus Covid-19 Kota Bogor dalam bentuk pasokan beras dan tabung gas, sedangkan lauk pauk dari warga.

Dalam kegiatan Dapur Umum, bantuan yang diberikan tidak hanya berbentuk nasi box. Seperti
di Kelurahan Genteng, Kecamatan Bogor Selatan, mereka membagikan sayuran melalui
Warung Sodaqah Sayur Mayur. Penyaluran bantuan jenis ini secara simbolis dilakukan Wakil
Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim di halaman Kantor Kelurahan Genteng pertengahan Juni lalu. Dedie mengapresiasinya.

“Ini bukti nyata bahwa kepedulian harus terus dilaksanakan dan ditingkatkan sampai kapanpun. Ini selaras dengan semboyan HJB Ke-538 Sahitya Raksa Baraya,” jelasnya.

Kepedulian yang dimaksud Dedie, disyukuri tidak hanya muncul di kalangan warga
yang digalang oleh Kelurahan. Beberapa warga masyarakat secara perseorangan dan
lembaga sosial juga tergerak secara mandiri menghimpun dan mengelola donasi
sehingga mampu memberikan bantuan nasi box kepada mereka yang memerlukan.
Salah satu diantaranya adalah yang dilakukan oleh Ahmad Ridho, warga Mutiara Bogor
Raya RW. XV RT. 02 Katulampa. Alumni UI ini menghimpun bantuan dari jejaring
alumni dan teman-temannya. Bantuan diserahkan ke warga di berbagai wilayah Kota
Bogor.

Sementara itu lembaga sosial Salam Aid pada bulan puasa lalu memprioritaskan
bantuan makan sahur dan berbuka bagi para tenaga medis yang bertugas di berbagai
rumah sakit di wilayah Bogor.

“Kami memasak dan mengemas sekitar 200 paket nasi lengkap lauk pauk, untuk diserahkan kepada para tenaga medis,” ungkap Luthfi,

Manager Operasional Salam Aid. Menurutnya kegiatan ini melengkapi berbagai
kegiatan sosial lain di masa pandemi ini, termasuk menyumbang APD ke berbagai
rumah sakit.

Kepedulian, kesediaan dan semangat yang hidup di tengah warga untuk saling
membantu adalah bahan bakar yang dapat menyalakan gerakan gotong royong. Inilah
nilai kebersamaan bangsa Indonesia, yang semoga tidak luntur seriring dengan
berubahnya zaman. (Advertorial)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed