BPJS Kesehatan Fokus Tingkatkan Mutu Layanan dan Keaktifan Kepesertaan JKN

BOGORONLINE.com – Sudah 1 dekade BPJS Kesehatan mengelola Program JKN sejak Januari 2014, cakupan kepesertaan JKN di Kota Bogor sudah mencapai 99,9% yang berarti dari jumlah 1.122.722 jiwa penduduk Kota Bogor hanya tinggal 928 jiwa yang belum menjadi peserta JKN. Capaian kepesertaan JKN tersebut bukan berarti BPJS Kesehatan sudah tidak memiliki tantangan lagi tetapi muncul tantangan baru yaitu rendahnya keaktifan dari kepesertaan JKN.

BPJS Kesehatan Cabang Bogor dalam menyikapi tantangan tersebut telah melaksanakan beberapa startegi yang sudah dijalankan diantaranya adalah Pemeriksaan Kepatuhan kepada badan usaha untuk segmen pekerja penerima upah hal tersebut dilakukan oleh petugas pemeriksa BPJS Kesehatan, sedangkan untuk segmen pekerja bukan penerima upah BPJS Kesehatan Cabang Bogor telah berupaya untuk meningkatkan kesadaran pembayaran iuran melalui telekolekting baik melalui telepon langsung dan melalui WhatsApp.

“Saat ini fokus utama BPJS Kesehatan pada tahun 2024 salah satunya adalah cakupan peserta dan peningkatan keaktifan peserta. Dari fokus tersebut dapat digambarkan bahwa secara umum bahwa kepatuhan peserta JKN terhadap pembayaran iuran masih rendah, tercermin dari keaktifan peserta JKN di Kota Bogor hanya sebesar 76% dari 99,9% penduduk yang sudah terdaftar sebagai peserta JKN,” ungkap Kepala BPJS Kesehatan Cabang Bogor, Jenal M Sambas.

Jenal menyampaikan harapannya penduduk Kota Bogor dapat meningkatkan kepatuhan dalam pembayaran iuran JKN, karena dengan memastikan kepesertaan JKN aktif akan mempermudah penggunaan manfaat dari Program JKN pada fasilitas kesehatan. Jenal juga menambahkan bahwa BPJS Kesehatan juga berfokus terhadap transformasi mutu layanan untuk meningkatkan kepuassan peserta JKN melalui kemudahan akses, kecepatan dan kesetaraan layanan dari fasilitas kesehatan. Salah satunya adalah berkoordinasi kepada dinas kesehatan dan juga fasilitas kesehatan yang bekerjasma untuk dapat menambahkan layanan spesialistik bedah mulut.

“Kami merespon dan menindaklanjuti setiap keluhan peserta JKN yang masuk ke BPJS Kesehatan Cabang Bogor, seperti salah satunya adalah masalah antrean yang panjang untuk tindakan pada layanan spesialistk bedah mulut, kami sudah melaksanakan koordinasi kepada Dinas Kesehatan Kota Bogor dan juga fasilitas kesehatan yang sudah melayani peserta JKN agar menambah tenaga kesehatan terait bedah mulut, yang saat ini hanya tersedia lima dokter bedah mulut di Kota Bogor,” Jenal menutup.

ARTIKEL REKOMENDASI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *