Pencarian Hari Ketiga Korban Hanyut Sungai Cibadak Belum Ditemukan

BOGORONLINE.com, TANJUNGSARI – Korban Hanyut Sungai Cibadak, Empat (60) hingga kini belum ditemukan. Nenek Malang itu, terbawa arus Sungai Cibadak pada Kamis (14/3) saat akan melintas bersama suaminya Jumri menuju sawah miliknya.

Berbagai upaya telah dilakukan tim Badan SAR Nasional (Basarnas) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) untuk menemukan korban. Namun, sampai hari ketiga, Sabtu (16/3) korban belum juga ditemukan. Karena cuaca tidak bersahabat, hari pertama sampai hari ketiga, pencarian harus tertunda, tidak bisa dipaksakan.

Relawan dari Ormas Barisan Benteng Raya Padjadjaran (BBRP) dan Pemuda Pancasila (PP) bersinergi membantu tim dari Basarnas, BPBD serta Tagana dalam melakukan pencarian korban.

Di sela istirahat pencarian, Ketua PAC PP Kecamatan Tanjungsari Nur Alamsyah yang terlibat langsung dalam pencarian berharap korban segera ditemukan.

“Melihat situasi lapangan, banyak resiko bagi relawan jika sampai lama tidak ditemukan. Saya merasakan, tapi demi kemanusiaan harus bantu saudara dalam pencarian ini,” kata Oyang, sapaan akrab Nur Alamsyah,

Sementara pihak kelurga korban H Olot, berharap Nenek Empat segera ditemukan jasadnya. “Duka mendalam masih kami rasakan. Dengan diketemukannya jasad korban, rasa penasaran dan duka kami akan berkurang,” terang Olot, Sabtu (16/3) di Tanjungsari.

Suami korban Jumri sangat terpukul dan terguncang dengan peristiwa itu. Karena, kronologis, dirinyalah yang menjadi koban, kemudian ditolong sang istri.

“Istri ikut membantu saya untuk bangun yang ketika itu terjatuh di sungai. Tapi justru istri saya yang terbawa arus Sungai,” tandas Jumri.

Lang

ARTIKEL REKOMENDASI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *