Pembangunan Gedung Blok Tiga RSUD Ditargetkan Rampung Januari 2020

Kota Bogor – bogorOnline.com

Wali Kota Bogor Bima Arya menghadiri kegiatan ground breaking pembangunan Gedung Perawatan Gedung Blok 3 RSUD Kota Bogor, Rabu (31/7/2019). Bima Arya menegaskan bahwa pihaknya akan mengawasi secara menyeluruh terkait tahapan pelaksanaan kegiatan pembangunan tersebut agar rampung tepat waktu sehingga bisa dimanfaatkan maksimal.

“Saya akan berkoordinasi, baik dengan RSUD maupun pelaksana agar kualitas terjaga sesuai dengan spek dan tor semuanya. Saya memastikan pendampingan dengan Tim Pengawal dan Pengaman Pemerintah dan Pembangunan Daerah ( TP4D) dan Kejaksaan berjalan dengan baik dan maksimal sehingga tidak ada persoalan keuangan disini. Jadi harus tepat waktu, kualitas baik dan keuangan bisa di pertanggung jawabkan,” ungkap Bima, usai ground breaking.

Bima menambahkan, Blok 3 RSUD Kota Bogor tersebut nantinya akan didirikan empat lantai dengan fasilitas 264 tempat tidur.

“Awal Januari 2020 Insya Allah sudah bisa dipakai untuk melayani warga,” tandasnya.

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Kesehatan yang juga menjabat sebagai Pelaksana tugas Dirut RSUD Kota Bogor Rubaeah menyatakan bahwa pembangunan Blok 3 ini diharapkan mampu menjadi solusi atas apa yang terjadi selama ini di Kota Bogor, khususnya terkait masalah pelayanan rujukan rumah sakit.

Menurut Rubaeah, kebutuhan ruang rawat inap terbesar ada di kategori kelas tiga, namun jumlahnya terbatas. Sesuai peraturan daerah tentang ketersediaan ruang rawat inap kelas tiga, RSUD harus menyediakan porsi minimal 40 persen.

Namun, kebutuhan ruang rawat inap kelas tiga di RSUD Kota Bogor lebih dari 40 persen.

“Fasilitas 264 kamar tidur yang akan dibangun di Blok 3 ini mayoritas untuk kelas tiga. Ini upaya untuk memberikan pelayanan bagi pasien JKN,” ujarnya.

Ia menambahkan, pembangunan ini didukung dengan anggaran dari APBD Kota Bogor sebesar Rp 72 miliar  dan APBD Provinsi Jawa Barat sebesar Rp 31,37 miliar dengan total pagu anggaran Rp 103,37 miliar.

“Nilai kontrak proyek ini Rp 89,7 miliar. Sehingga silpa positif dari sisa lelang sebesar Rp 11,2 miliar yang diharapkan bisa diluncurkan kembali pada 2020 ini untuk melengkapi sarana prasarana di gedung yang baru ini yaitu pembelian alat kesehatan, dan pembelian penunjang yang lainnya. Sehingga diharapkan gedung ini langsung dapat beroperasi di pada Januari 2020,” jelas Rubaeah.

Sementara itu, Direktur PT Trikencana Sakti Utama (pengembang proyek Blok 3 RSUD) Bambang Soeparno mengatakan untuk mempercepat proses pengerjaan pihaknya akan membagi menjadi tiga wilayah zona pembangunan.

“Nanti kita itu akan terbagi menjadi tiga zona dengan masing-masing mandor di tiap zona, secara infrastruktur satu lantai itu kita targetkan dua minggu nanti in parallel, untuk struktur kita sudah sampai lantai dua, lantai satu sudah mulai finishing. Secara rasio pekerjaan struktur masih dapat kita selesaikan,” katanya.

“Trikencana mempunyai pengalaman membangun beberapa rumah sakit juga. Dengan harga kompetitif menawarkan dengan baik, Insya Allah dengan harga yang ditawarkan bisa menyelesaikan tepat waktu serta sesuai spesifikasi. Kejaksaan juga siap mengawal setiap minggunya,” pungkasnya. (Nai/Humpro)